Share This

Sabtu, 09 Februari 2013

sempropku 3 januari 2013

seminar proposalku

langsung tancap stelah seminar
akhirnya seminar setelah 2 bulan persiapan ..
saat ini sedang penelitian di windunegara wangon banyumas...

Long journey XXIX

Pendidikan dasar XXIX UPL mungkin telah usai, setelah proses melelahkan bagi peserta maupun panitia yang hampir 5 bulan lamanya. Dimulai dari rapat anggota III saya terpilih menjadi komandan pendidikan dasar, hal yang sebelumnya tidak pernah saya bayangkan. namun di UPL kami diajarkan untuk bertanggungjawab dan diajarkan untuk selalu siap mnegemban tugas. Banyak pelajaran yang dapat diambil   ,ilmu, rasa kebersamaan,dll. Konflik kerap terjadi namun dapat kami atasi bersama...dukungan baik moriil maupun materiil dari berbagai pihak telah sangat membantu dalam suksesnya diksar kali ini.
Diksar ini adalah diksar kali ke 2 stelah diadakan perubahan kurikulum diksar secara besar, banyak tahapan yang harus dilalui mulai dari latihan fisik, materi ruang, materi lapangan, materi pokok, jungle survival, tes kesehatan, tes wawancara , dan tahap inti longmarch purwokerto-cilacap.
Terimakasih atas semuanya terutama jajaran panitia atas pengorbanan waktu, tenaga, pikiran dalam diksar ini, terimakasih pada ALLOH SWT atas kelancaran dan kemudahan..
dan semoga menjadikan pelajran berharga bagi kita semua AMIN..
DIKSAR XXIX 21-29 Januari 2013 unforgetable moment


Perjalanan pratek gua

Panitia dan Siswa

Panitia dan Siswa

Prosesi Pelantikan

Praktek Rawa Laut

Praktek Rawa Laut

Jalan di Rel

Melewati perkebunan karet

Minggu, 13 Januari 2013

dirimu...

mau apapun itu kamulah yang menentukan bukan orang lain, kamulah yang bertanggungjawab atas hidupmu sendiri..jangan salahkan orang lain atas kesalahanmu sendiri hanya untuk pembenaran atas sikapmu..

contoh terbaik adalah sikap bukan kata-kata, menjadi pribadi yang baik dan terbaik semakin hari sampai batas yang tak terbatas..

Film Dokumenter Pengembaraan Gunung Hutan Tapak Jagat-Lintang Jagat UPL ...




Sepenggal Kisah ..Cerita dari Timur..Mimpi tentang pencapaian, persahabatan, perjuangan, kerja keras dan pantang menyerah..

Sabtu, 10 November 2012

jalan2 ke gua simbar buayan dan pantai suwuk kebumen...



perjalanan penelusuran gua simbar dan camping di pantai suwuk 2-4 november 2012


mulut gua simbar

pantai suwuk

saya dan kendarran operasional

di dalam gua simbar

istirahat bkin kopi didalam gua

ornamen gua 

celah sempit

menuruni medan vertikal dalam gua

Kamis, 25 Oktober 2012

diksar XXVIII

Foto satu2nya pas diksar kemaren, pas pake seragam...

coret2

Masih berkutat dengan skripsi dan tugas - tugas lain.. kejar target..ya hidup harus punya terget dan pilihan, namun terkadang saya bingang akan mana prioritas dalam memilih pilihan..jadi terkesan saya ditipu padahal jika cermat saya pasti mengerti akan konsekuensi dari sebuah pilihan. Di semester 7 kuliah saya di unsoed yang mungkin bagi orang lain harusnya sudah fokus pada tugas akhir, eh malahan saya masih sibuk dengan urusan organisasi ya sudahlah.. tinggal di bawa enjoya aja dan semngat ...
oya, besok hari raya idul aha / hari Qurban, yang hakikatnya kita meneladani kisah nabi ibrahin dan nabi ismail.. berqurban bukan hanya sebuah perayaan biasa, namun kita harus meresapi makna dibaliknya..(bersambung)................

Minggu, 07 Oktober 2012

OOOOOOOO

TANTANGAN BERTUBI-TUBI DATANG ...SKRIPSI.. BIKIN MAJALAH.. EHH DITAMBAH DANDIKSAR..GUE HARUS BILANG WOW GITU.. TANGGUNG JAWAB.. KEPERCAYAAN NAMUN HATI MASIH BIMBANG.. SATU BISMILLAH..

Rabu, 19 September 2012

Congratulation for Graduation

Subardi A.md
Dhika Lolita Kusuma Wardhani A.md

Selamat satu hal yang pas di ucapkan buat saudara2gue  yang telah diwisuda kemaren .. seneng liatnya walau ndak bisa ketemu langsung pas wisuda.. wisuda bukan akhir tapi awal nyata sebuah perjuangan hidup perjuangan mencapai cita .. !! Semangat kawan.. semoga semester depan gue bisa nyusul wisuda ..aminn..

Senin, 17 September 2012

Selasa, 04 September 2012

congratulation Cartenzs pyramid Papua

Bangganya Saudara 1 angkatanku (TAPAK JAGAT - LINTANG JAGAT)Krisna Andresta berhasil mencapai Puncak tertinggi Indonesia Puncak Carstenzs Pyramid. 
Kiri (Krisna Andresta) & Kanan (Yogi Nugraha "AHONK") 

Next Trip #2

Rinjani Lombok NTB 3726 mdpl
Liburan Semester Depan Sebelum Maret 2013 Amin Pasti Bisa !!! Kudu Rajin Nabung !!
Jalur pendakian Gn. Rinjani

Panorama Gn. Rinjani
#SEKILAS TENTANG PENDAKIAN GUNUNG RINJANI

Gunung Rinjani Terletak di pulau Lombok, Untuk menuju Gunung Rinjani, anda dapat menggunakan bus langsung Jakarta-Mataram, setelah sampai di mataram anda menuju ke desa sembalun atau bisa juga ke desa senaru menggunakan kendaraan setempat.atau menggunakan penerbangan dari Jakarta, Surabaya, dan Denpasar menuju ke bandara selaparang mataram - Lombok.
Rinjani memiliki panaroma paling bagus di antara gunung-gunung di Indonesia. Setiap tahunnya (Juni-Agustus) banyak dikunjungi pencinta alam mulai dari penduduk lokal, mahasiswa, pecinta alam.
Suhu udara rata-rata sekitar 20 °C; terendah 12 °C. Angin kencang di puncak biasa terjadi di bulan Agustus.
Selain puncak, tempat yang sering dikunjungi adalah Segara Anakan, sebuah danau terletak di ketinggian 2.000m dpl. Untuk mencapai lokasi ini kita bisa mendaki dari desa Senaru atau desa Sembalun Lawang (dua entry point terdekat di ketinggian 600m dpl dan 1.150m dpl).
Kebanyakan pendaki memulai pendakian dari rute Sembalun dan mengakhiri pendakian di senaru, karena bisa menghemat 700m ketinggian. Rute Sembalun agak panjang tetapi datar, dan cuaca lebih panas karena melalui padang savana yang terik (suhu dingin tetapi radiasi matahari langsung membakar kulit). krim penahan panas matahari sangat dianjurkan.
Dari Rute Senaru tanjakan tanpa jeda, tetapi cuaca lembut karena melalui hutan. Dari kedua lokasi ini membutuhkan waktu jalan kaki sekitar 7 jam menuju bibir punggungan di ketinggian 2.641m dpl (tiba di Plawangan Senaru ataupun Plawangan Sembalun). Di tempat ini pemandangan ke arah danau, maupun ke arah luar sangat bagus. Dari Plawangan Senaru (jika naik dari arah Senaru) turun ke danau melalui dinding curam ke ketinggian 2.000 mdpl) yang bisa ditempuh dalam 2 jam. Di danau kita bisa berkemah, mancing (Carper, Mujair) yang banyak sekali. Penduduk Lombok mempunyai tradisi berkunjung ke segara anakan utk berendam di kolam air panas dan mancing.
Untuk mencapai puncak (dari arah danau) harus berjalan kaki mendaki dinding sebelah barat setinggi 700m dan menaiki punggungan setinggi 1.000m yang ditempuh dlm 2 tahap 3 jam dan 4 jam. Tahap pertama menuju Plawangan Sembalun, camp terakhir untuk menunggu pagi hari. Summit attack biasa dilakukan pada jam 3 dinihari untuk mencari momen indah - matahari terbit di puncak Rinjani. Perjalanan menuju Puncak tergolong lumayan; karena meniti di bibir kawah dengan margin safety yang pas-pasan. Medan pasir, batu, tanah. 200 meter ketinggian terakhir harus ditempuh dengan susah payah, karena satu langkah maju diikuti setengah langkah turun (terperosok batuan kerikil). Buat highlander - ini tempat yang paling menantang dan disukai karena beratnya medan terbayar dgn pemandangan alamnya yang indah. Gunung Agung di Bali, Gunung Ijen-Merapi di Banyuwangi dan Gunung Tambora di Sumbawa terlihat jelas saat cuaca bagus di pagi hari. Untuk mendaki Rinjani tidak diperlukan alat bantu, cukup stamina, kesabaran dan "passion".
Keseluruhan perjalanan dapat dicapai dalam program tiga hari dua malam, atau jika hendak melihat dua objek lain: Gua Susu dan gunung Baru Jari (anak gunung Rinjani dengan kawah baru di tengah danau) perlu tambahan waktu dua hari perjalanan. Persiapan logistik sangat diperlukan, tetapi untungnya segala sesuatu bisa diperoleh di desa terdekat. Tenda, sleeping bag, peralatan makan, bahan makanan dan apa saja yang diperlukan (termasuk radio komunikasi) bisa disewa dari homestay-homestay yang menjamur di desa Senaru.

Senin, 03 September 2012

Mahasiswa Tingkat Akhir harus Ingat "SKRIPSI"

Dihadapkan dengan realita ternyataa sudah menginjak tahun ke tiga gua kuliah disini. jadi mahassiwa tingkat akhir dengan galauan bernama "SKRIPSI" Harus dihadapi bukan dihindari ataupun ditunda..#Bismillah pasti bisa!! 
                                                    

Dengan begitu Banyak Judul yang diajukan akhirnya terpilihlah judul "Succesful Aging Pada Lanjut Usia Ditinjau Dari Aktifitas Dan Kebermaknaan Hidup" sebagai judul skripsi gua semoga bisa cepat selesai dan maret tahun 2013 gua bisa wisuda jadi tambah panjang sedikit gua punya nama " Fajar Tri Purnama S.kep" Amin ya ALLoh...


Kalau ada yang belum tau apa itu Skripsi, ne ada sedikit paparannya : 
istilah yang digunakan di Indonesia untuk mengilustrasikan suatu karya tulis ilmiah berupa paparan tulisan hasil penelitian sarjana S1 yang membahas suatu permasalahan/ fenomena dalam bidang ilmu tertentu dengan menggunakan kaidah-kaidah yang berlaku. 
Skripsi bertujuan agar mahasiswa mampu menyusun dan menulis suatu karya ilmiah, sesuai dengan bidang ilmunya. Mahasiswa yang mampu menulis skripsi dianggap mampu memadukan pengetahuan dan ketrampilannya dalam memahami, menganalisis, menggambarkan dan menjelaskan masalah yang berhubungan dengan bidang keilmuan yang diambilnya. Skripsi merupakan persyaratan untuk mendapatkan status sarjana (S1) di setiap Perguruan Tinggi Negeri (PTN) maupun Perguruan Tinggi Swasta (PTS) yang ada di Indonesia. Istilah skripsi sebagai tugas akhirsarjana hanya digunakan di Indonesia. Negara lain, seperti Australia menggunakan istilah thesis untuk penyebutan tugas akhir dengan riset untuk jenjang undergraduate (S1), Postgraduate (s2), PhD dengan riset (S3) dan disertation untuk tugas riset dengan ukuran yang kecil baik undergrduate (sarjana S1) ataupun postgraduate (pascasarjana). Sedangkan di Indonesia Skripsi untuk jenjang S1, Tesis untuk jenjang (S2) dan Disertasi untuk jenjang (S3).[2]
Dalam penulisan skripsi, mahasiswa dibimbing oleh satu atau dua orang pembimbing yang berstatus dosen pada perguruan tinggi tempat mahasiswa kuliah. Untuk penulisan skripsi yang dibimbing oleh dua orang, dikenal istilah Pembimbing I dan Pembimbing II. Biasanya, Pembimbing I memiliki peranan yang lebih dominan bila dibanding dengan Pembimbing II.
Proses penyusunan skripsi berbeda-beda antara satu kampus dengan yang lain. Namun umumnya, proses penyusunan skripsi adalah sebagai berikut:
  • Pengajuan judul skripsi
  • Pengajuan proposal skripsi
  • Seminar proposal skripsi
  • Penelitian
  • Setelah penulisan dianggap siap dan selesai, mahasiswa mempresentasikan hasil karya ilmiahnya tersebut pada Dosen Penguji (sidang tugas akhir).
  • Mahasiswa yang hasil ujian skripsinya diterima dengan revisi, melakukan proses revisi sesuai dengan masukan Dosen Penguji.

Terdapat juga proses penyusunan skripsi yang cukup ringkas sebagai berikut:

  • Pengajuan judul skripsi / meminta topik skripsi dari dosen
  • Penelitian + bimbingan skripsi sambil penelitian
  • Seminar
  • Sidang
  • Revisi

Penerimman Angota Baru di Ospek Universitas

Stan UPL dalam Expo UKM 2012

Pemaparan UPL di pandu oleh fredi

Mahasiswa Baru Peserta Ospek


Semangat Angkat Perahu!!!

Berkibarlah Panji KU!!!!

stan nya rame sekali berjubel-jubel..

lagi memperhatikan foto2 kegiatan

penuh dari segala penjuru

Senin 3 September 2012, Bertempat di Auditorium Unsoed Graha Widyatama telah diselenggarakan kegian ospek universitas. Dalam kesempatan UPL tidak melewatkan kesempatan yang ada untuk ikut mensukseskan kegiatan ini. Berbagai UKM yang ada di Unsoed satu persatu unjuk gigi dengan menampilkan potensi UKM nya kepada mahasiswa baru sebagai gambaran bahwa kuliah tidak selalu hanya soal kampus dan belajar foramal namun organisasi juga amat penting dalam menunjang pembentukan karakter yang kuat untuk bekal nantinya terjun di masyarakat. UPL yang merupakan UKM yang bergerak dibidang kepencntalaman bukan hanya sekedar mengajak anggotanya untuk berkegiatan di alam namun juga menerapkan prinsip-prinsip organisasi yang mandiri,kuat, dan berintegrutas.



Banyak prestasi yang telah diraih, hal ini menunjukkan bahwa UPL senantiasa berkomitmen untuk selalu memberikan yang terbaik untuk organisasi dan almamter. Antusias mahasisiwa baru terhadap UPL melebihi dugaan begitu besar. Tercermin dari begitu banyak mahasiswa yang dengan seksama memperhatikan pemaparan tentang UPL baik dari kegiatan, prestasi, dan sejarah UPL. Begitupun ketika acara dilanjutkan dengan open recruitment di tempat stan, mahasiswa baru yang mendaftar begitu berjubel sampai-sampai panitia pun kewalahan. Diharapkan dari para pendaftar ini akan muncul anggota -anggota UPL yang baru dan siap mengemban tongkat estafet organisasi dan siap mneorehkan prestasi-prestasi yang lebih membanggakan lagi di masa depan.(onad/369)

Sabtu, 25 Agustus 2012

KKN Desa Gumingsir, Wanadadi Banjarnegara 2012


KKN singakatan dari Kuliah Kerja Nyata merupakan suatu wujud nyata pengabdian kepada masyarakat oleh mahasiswa yang pada kesempatan ini lebih difokuskan pada POSDAYA yakni upaya pemeberdayaan berbasis pemberdayaan keluarga yang meliputi 4 pilar utama : pendidikan, kesehatan, ekonomi, dan lingkungan.
Tim KKN Desa Gumingsir bersama Perangkat Desa Gumingsir
Banyak kisah ,banyak cerita pastinya adari 35 hari yang begitu berkesan. Keramahan warga, kerjasama Tim KKN dan seabreg proker yang harus dijalankan yang menambah wawasan kita tentang bagaimana berkegiatan di masyarakat, ibarat kata KKN itu merupakan miniatur  yang nantinya menjadikan modal awal terjun langsungnya kita  di masyarakat setelah lulus nanti. Sehingga sayang sekali jika disia-siakan dan tidak maksimal dijalani.
Sekelumit akan saya ceritakan tentang pengalaman KKN saya di desa Gumingsir ini dari awal keberangkatan sampai akhir kegiatan yang sudah dijalani.

10 juli 2012
Awal keberangkatan. Dimulai dari suasana yang saya bilang kacau tidak ada  koordinasi yang jelas. Kamipun berangkat bersama – sama satu dpl dengan desa medayu dan linggasari. Perjalanan selama sekitar 1 jam kami tempuh menuju aula kecamatan rakit untuk melakukan pelepasan bersma perangkat pejabat kabupaten Banjarnegara. Acara selesai pukul 11.00 wib yang dilanjutkan dengan perjalanan menuju rumah induk semang kami, rumah bapak masngad di desa Gumingsir. Hari pertama ini kami isi dengan kegiatan pembuatan papan posko dan silaturahmi dengan warga sekitar posko.
Minggu Pertama (10 juli – 15 juli 2012)
Banyak kegiatan diawal keberadaan kami di desa ini, hampir setiap hari terdapat undangan pertemuan baik pengajian, rapat rt,dll dengan warga. Minggu pertama ini juga di isi dengan pencocokan  proker – proker apa saja yang sesuai dan pas untuk dijalankan di desa Gumingsir ini. Mulai dari perkenalan dengan seluruh perangkat desa dan  rapat perdana pengurus posdaya desa Gumingsir, yang pada intinya warga sangat antusias menerima kedatangan kami bersebelas ini untuk ikut memberdayakan warga desa Gumingsir dengan meliputi 4 pilar pokok utama yakni kesehatan, lingkungan, ekonomi, dan pendidikan.
Kegiatan di bidang ekonomi yakni pembuatan variasi makanan juga diadakan pada minggu ini berupa pembuatan nugget tahu dengan peserta ibu-ibu pkk.
Minggu Kedua (16 juli – 22 juli 2012)
Masih berkutat dengan keadaan yang sama apa lagi kalau bukan realisasi proker?? Dari mulai PHBS kepada anak SD dan MI. Kegiatan ini merupakan  salah satu proker di bidang kesehatan yang harus saya jalankan. Mulai dari persiapan sampai hari pelaksannaan kami semua berkerjasma saling bahu- membahu mempersiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan. Di minggu ini saya pertama kalinya menjadi pembicara di desa ini walaupun itu hanya tampil di depan anak-anak SD dan MI yang begitu sangat antusias dalam mengikuti materi dan praktek cuci tangan dan sikat gigi yang benar.  Pengajuan proposal bantuan dan sponshorsip juga kebanyakan dilakukan pada minggu ini. Ada juga kegiatan penyegaran yakni  jalan-jalan  ke dieng.
Minggu Ketiga (23 juli – 19 juli 2012)
Realisasi program di minggu ini kebanyakan di bidang pendidikan mulai  dari sosialisasi komputer, pendidikan formal, lomba mewarnai tingkat tk dan paud, dan lomba kebersihan kelas. Untuk kegiatan perpustakaan dan bimbingan belajar sudah terlaksana setiap minggunya. Kegiatan penyegarannya seperti biasa jalan-jalan, kali ini ke waduk mrica dan  alun-alun banjarnegara.
Minggu Keempat (20 juli – 5 agustus 2012)
Kembali disibukkan dengan proker yang semakin banyak dan  tingkat kejenuhan yang semakin meningkat yang  sering membuat komunikasi yang kurang berjalan lancar. Namun semua itu bukan  menjadi masalah yang begitu berarti bagi kami semua. Di fokuskan pada acara sosialisasi tanaman obat keluarga pada para perangkat desa dan pembuatan kerajinan kain flanel untuk ibu-ibu desa. Kegiatan tersebut  diselingi juga  dengan sosialisasi menopouse dan asi ekslusif yang belum begitu dipahami betul oleh ibu-ibu warga desa gumingsir. Pada minggu ini juga diselenggarakan pemeriksaan tulang dan mata gratis bagi warga yang tujuannya untuk mengetahui kondisi tulang dan mata warga desa khususnya lansia agar dapat lebih menjaga kesehatan tulang dan mata. Kegiatan tersebut terselenggara atas kerjasama dengan anlene dan optik lucky Banjarnegara.
Minggu Kelima (6 agustus – 12 agustus 2012)
Minggu terakhir kami berada di desa ini bukannya semakin santai karena kegiatan yang berkurang namun malah kegiatannya bertambah banyak. Dimulai dari pengambilan bibit pohon yang jumlahnya mencapai 200 an lebih bibit sumbangan dari serayu kayuindo dan indonesia power untuk dibagikan ke warga desa. Adanya kerjasama dengan Yayasan Lupus Indonesia berupa pengadaan kegiatan sosialisasi mengenal lebih dekat penyakit lupus yang dibawakan oleh saya sendiri sebagai pembicara serta pembagian booklet yang berjumlah 1000 buah dan poster sejumlah 250 buah yang dibagikan pada warga desa, siswa-siswi SMA, puskesmas dan posyandu. Antusias warga dalam sosialisasi ini sangat tinggi debuktikan dengan banyaknya peserta yang hadir serta begitu banyaknya pertanyaan yang muncul selama penyuluhan. Bukan hanya lupus, diselenggarakan pula sosialisasi HIV/AIDS serta nonton bareng film dokumenter tentang HIV/AIDS yang juga mendapat antusias yang sangat tinggi pula. Dalam kesempatan ini saya juga berkesempatan menjadi pembicara.  Kegiatan selanjutnya adalah  sosialisasi pembuatan pupuk organik dan pembuatan biopori bagi petani di desa gumingsir yakni dibawakan oleh ibu tuti salah seorang pakar pertanian organik di Banjarnegara. Minggu terakhir ini kami fokuskan juga pada acara perpisahan dengan warga berupa kegiatan pelaporan hasil KKN dan nonton bareng hasil KKN serta diadakannya lomba yang sekaligus untuk memeriahkan HUT RI bagi warga disekitar posko. Menariknya pertama kalinya dan mungkin yang terakhir dalam KKN ini kami diundang sebagi peserta lomab cerdas cernat yang diadakan warga. Kegiatan yang sangat menghibur dengan banyaknya gelak tawa para peserta dan penonton.
Itulah sekelumit cerita dari KKN ini semoga bermanfaat dan menjadi inspirasi untuk KKN kedepan yang lebih baik lagi. Terima kasih >>>

Rabu, 15 Agustus 2012

12 Hari yang tak terlupakan


Long March
Pengalaman pertama memang takkan pernah terlupa, begitu juga dengan pengalaman eks-siswa Pendidikan dasar XXVI UPL MPA UNSOED. Selama 12 hari  dari tanggal -12 Februari 2010, mereka menjalani sebuah rangkaian pendidikan dasar sebagai calon anggota Unit Pandu Lingkungan Mahasiswa Pecinta Alam. Bukan hanya fisik yang diperlukan di pendidikan ini tetapi mental juga, karena ini merupakan sebuah perjalanan awal untuk bergelut di alam yang tak kenal cuaca. Berbagai materi diberikan mulai dari meteri ruang dan praktek materi. Materi yang di berikan antara lain meteri Keorganisasian, Navigasi Darat, Iklim dan medan, penaksiran, PPPK, SAR, CavingRock Climbingswampingrafting, survival, dan manajemen perjalanan. Materi ruang ini di berikan di Ruang 7 fakultas Biologi Unsoed pada hari pertama dan kedua.   Gambar : Longmarch melintasi Gn.Karang (Matahari sangat menyengat)
            Sebagai penggiat kegiatan di alam, sedikitnya kita harus peduli dengan daerah sekitar, jadi kita mencoba untuk menjalankan seruan pemerintah “one man, one tree”. Kegiatan itu kita namakan bakti lingkungan, berada di daerah Pamijen, kec Baturaden. Kegiatan dengan penanaman pohon mahoni sebanyak 200 buah di jalan raya Pamijen sepanjang 200 m. Semoga nantinya bisa bermanfaat untuk mengurangi polusi dan dapat merindangkan jalan raya tersebut.
            Praktek pertama yang dilakukan adalah praktek Gunung hutan yang bertempat disekitar lereng selatan Gunung Slamet. Selama 3 hari 2 malam para siswa diksar mempraktekan materi yang telah diberikan antara lain latihan Navigasi Darat dan survival. Praktek navigasidarat ini para siswa latihan menentukan titik mereka dengan dip eta, kemudia menggunakan guide jalur dan dituangkan ke dalam peta. Sedangkan survival dengan mempraktekan teknik survival, seperti membuat biovak alam, perapian, tidur gantung, jerat, pencarian sumber air, makan tanaman survival dan hewan survival. Pada hari terakhir siswa simulasi SAR untuk mencari dan menolong survivor yang sedang hilang di hutan, karena kegiatan UPL tidak lepas dari SAR dan PBA.
            Praktek yang kedua yaitu praktek Goa, berada di Darmakradenan. Pejalanan dari Kalipagu ke Dramakradenan memakan waktu 2 hari dengan menempuh medan bukit-bukit, igir “kampret” yang kemiringannya hampir 70 derajad, menyebrang sungai “kali mengaji”, jalan di rel kereta yang membutuhkan konsentrasi tinggi serta jalan desa yang sekarang telah banyak menjadi jalan aspallong march ini di pimpin oleh sie long march. Praktek di hari 8 ini mampraktekan teknik berjalan di goa yang berlumpur, pemetaan goa, dan rapeling di Goa. Pada hari yang sama siswa pindah basecamp ke Karangkemojing, yang biasanya dipimpin oleh sie long march kali ini dipimpin oleh basecamp. Pada hari berikutnya praktek Rock Climbing, dengan mempraktekan SRT (single rope technique) menggunakan prusikingrapeling serta keseimbangan. Cuaca yang panas tidak mengendurkan semangat para siswa.
            Hri ke-10 merupakan long march terpanjang sebelum praktek terakhir menuju Jeruk legi. Melewati panasnya gunung karang, bukit penyesalan yang bakalan ga menyesal setelah melewatinya karena indah bukan main pemandangannya, hutan karet sebagai perbatasan Banyumas-Cilacap. Praktek terakhir pada hari ke 11 yaitu praktek rawa. Sebelum praktek rawa, carier siswa diharuskan untuk di packing dengan aman, dengan plastic packing, agar barang bawaan tidak basah oleh air rawa. Praktek ini melewati 3 rawa, rawa pertama dengan keadaan surut, jadi teknik berjalan dirawa harus digunakan, yaitu dengan berjalan cepat dan tidak boleh menginjak jejak teman sebelumnya agar tidak terperosok semakin dalam ke lumpur. Ada kejadian lucu, sepatu salah seorang siswa copot karena terperosok ke dalam lumpur dan siswa tersebut menangis dibuatnya. Rawa kedua kondisi sudah pasang karena hujan, sehingga siswa hanya berenang saja dengan carrier sebagai pelampungnya. Begitu juga pada rawa ke tiga.
            Setelah  mandi dan makan ikan bakar di tritih, masih ada perjalanan menuju ke pantai Tegal katilayu untuk pengukuhan. Sebelumnya ada pengarahan dari pembina dan kemahasiswaan rektorat agar para siswa selalu semangat dan memanfaatkan hari-harinya dengan berorganisasi selain dengan kuliah saja, karena organisasi dapat melatih kita untuk biasa berinteraksi dan bekerjasama dengan orang lain, serta bisa mengatur waktu dan membuat suatu pekerjaan dengan baik. Perjalanan masih dilanjutkan menuju ke Tegalkatilayu. Pengukuhan di pantai Tegal Katilayu Cilacap adalah suatu adegan yang dramatis. Betapa tidak, setelah 11 hari berjuang, berjalan, kelelahan, ada tangisan, kesakitan semua hilang, melebur karena sebuah kain segitiga orange dengan semboyan dari Panglima Besar Jenderal Soedirman dan burung hantu lambang organisasi bertengger di atas pundak menandakan telah resmi manjadi anggota muda UPL MPA UNSOED. Saudara baru tebentuk, dan mendapatkan sebuah keluarga besar yang akan berjuang bersama-sama.
            Pendidikan dasar yang memeras fisik ini membutuhkan kesehatan yang benar-benar fit. Oleh karena itu panitia selalu mengecek kesehatan para siswa. Cek kesehatan ini dilaksanakan sebelum melaksanakan long march. Hal ini dilakukan untuk mengetahui kesehatan dari siswa agar bisa memprediksikan kekuatan mereka dalam berjalan dan sampai di basecamp berikutnya. Jika siswa malas untuk menggunakan minyak komando/baby oil setiap mau long march, dan malas untuk merawat saat di basecamp maka dipastikan kakinya bisa terkena penyakit melepuh atau kutu air.
            Pendidikan dasar ini di ikuti oleh 24 orang siswa, dan 22 orang lulus. 2 lainnya karena ada masalah teknis, ijin orang tua dan kesehatan. Harapan besar tercurah dengan adanya para anggota baru bergabung di keluarga besar UPL MPA. Semoga UPL semakin besar dengan citra-citra yang semakin baik dan selalu membuat sejarah di dunia kepecintaalaman di Indonesia terutama di lingkungan UNSOED.